Makanan olahan

Donat berlapis kaca

Makanan olahan telah dikaitkan dengan banyak penyakit, terutama yang disebut makanan olahan ultra. Begitu Jika sebagian besar makanan Anda dikemas, Anda harus membuat beberapa perubahan untuk melindungi kesehatan Anda.

Mari kita lihat makanan apa saja yang dibicarakan semua orang ini akhir-akhir ini dan mengapa sangat berbahaya untuk menelannya secara berlebihan.

Mengapa makanan olahan berbahaya?

Sosis panggang

Berbeda dengan makanan segar, makanan olahan mengalami transformasi yang meningkatkan rasa dan umur simpannya. Untuk ini, garam, gula, lemak, dan bahan-bahan buatan digunakan yang menonjol karena namanya yang sulit diucapkan.

Karena itu, beberapa makanan olahan dapat menggandakan jumlah natrium, gula, atau lemak harian yang direkomendasikan. Sebaliknya, mereka seringkali miskin zat esensial, seperti serat. Mengingat selain berbahaya, mereka tidak terlalu bergizi atau langsung "mengosongkan" kalori, tidak mengherankan jika para ahli kesehatan menyarankan untuk menghindari konsumsi mereka, atau setidaknya membatasinya sebisa mungkin. Antara lain, makanan olahan dikreditkan dengan peningkatan obesitas.

Artikel terkait:
Diet mediterania

Semakin cepat dan mudah menyiapkannya, semakin cenderung makanan tersebut diolah dan, akibatnya, semakin berbahaya konsumsinya bagi kesehatan. Inilah yang dikenal sebagai makanan olahan ultra, makanan yang menggoda Anda dengan rasanya yang tak tertahankan dan, yang terpenting, karena siap untuk disantap secara instan atau hanya perlu memanaskannya di microwave. Makanan pembuka, daging olahan, dan kue industri termasuk dalam grup ini.

Mengidentifikasi makanan olahan itu sederhana (biasanya sudah dikemas), tetapi menghilangkannya dari makanan tidak lagi mudah. Strategi yang bagus adalah lihat label untuk jumlah terkecil lemak, garam, atau gula agar dapat memilih opsi "tersehat". Dalam banyak kasus, mengejutkan betapa besar perbedaan antara dua produk serupa.

Ketahui makanan olahan

Jika Anda ingin mengurangi makanan olahan, berikut ini adalah awal yang baik. Anda mungkin mengonsumsinya satu atau lebih setiap hari.

Produk sarapan

Bersulang di pemanggang roti

Ada berbagai macam makanan olahan yang ditujukan untuk sarapan, termasuk sereal, kue, irisan roti, dan margarin.

Beberapa margarin mengandung lemak trans, yang bahkan lebih tidak sehat daripada lemak jenuh. Jenis lemak ini meningkatkan risiko penyakit jantung. Mereka juga bisa memiliki semacam hubungan dengan kanker.

Si buscas alternatif sehat untuk sarapan Anda, pertimbangkan oatmeal (bagus untuk dapatkan energi di pagi hari), beri, kacang-kacangan, roti gandum utuh, dan segala jenis buah-buahan, termasuk alpukat yang sehat.

Daging olahan

Daging goreng

Secara umum, perhatikan konsumsi daging apa pun yang telah diproses dengan cara tertentu. Tidak disarankan untuk menyalahgunakan sosis, potongan daging dingin atau bacon.

Bacon kaya akan natrium, lemak jenuh, dan pengawet. Akibatnya, mengonsumsi bacon asap ini secara berlebihan bisa menyebabkan sakit kepala dan kelebihan berat badan hingga hipertensi dan kanker.

Makanan microwave

Microwave popcorn

Persiapannya yang sangat cepat dan mudah telah meroketkan popularitas mi instan dan makanan microwave lainnya. Namun, kekurangan produk ini lebih besar daripada keuntungannya. Mereka penuh dengan garam, yang meningkatkan tekanan darah, dan kontribusi nutrisinya sangat rendah.

Dianjurkan juga untuk menghindari popcorn microwave. Jika Anda salah satu dari mereka yang tidak menikmati film yang sama jika tidak ditemani semangkuk popcorn, pertimbangkan kernel popcorn. Mereka membutuhkan lebih banyak pekerjaan, karena Anda harus memasaknya sendiri, tetapi usaha itu sepadan, karena hasilnya jauh lebih sehat.

Saus tomat

Kentang goreng dengan saus tomat

Saus tomat adalah saus tomat, tomat menjadi makanan yang tidak bisa dilewatkan dari diet apa pun yang dianggap sehat. Masalahnya adalah gula dan garam dalam jumlah tinggi ditambahkan. Konsumsilah dalam jumlah sedang (sangat banyak dan dalam jumlah kecil) atau, lebih baik lagi, buat saus tomat sehat Anda sendiri untuk burger dan kentang goreng Anda.

Kata terakhir

Botol susu

Rupanya itu sudah cukup pastikan makanan olahan tidak lebih dari 20 persen dari diet Anda. Dengan kata lain, 80 persen dari apa yang Anda makan setiap hari harus segar. Kalau sudah mendapatkannya tentu sudah menjadi uang muka yang besar, karena diperkirakan hal yang biasa adalah mengkonsumsi segar dan diolah dalam porsi yang hampir sama.

Akhirnya, tidak semua makanan olahan berbahaya. Susu adalah contoh, baik hewani maupun nabati. Perawatan bermanfaat dalam kedua kasus. Vitamin dan mineral ditambahkan pada susu kedelai atau oat agar orang yang tidak mau atau tidak bisa minum susu sapi juga bisa menikmati khasiatnya.

Buah, sayuran, kacang-kacangan dan ikan kalengan juga akan ditemukan di sisi "baik" makanan olahan.. Faktanya, beberapa sayuran beku memberikan lebih banyak vitamin daripada yang segar.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.