3 kesalahan umum saat berpakaian

Hari ini kita akan membicarakannya tiga kesalahan umum yang kami lakukan saat memilih pakaian yang akan dikenakan. Sering kali kami tidak memperhatikan bug kecil yang dapat diselesaikan dengan sedikit bantuan.

Kesalahan 1: Tombol dan lebih banyak tombol

Apakah Anda biasanya mengancingkan semua kancing di jaket Anda? Ada hukum logis, dengan pengecualian kemeja, (yang biasanya menggunakan dasi untuk sebagian besar), sisa pakaian seperti kaos polo, jaket, kardigan, rompi dan blazer harus dibiarkan dengan tombol terbuka.

Tapi…. Yang mana yang harus kita tinggalkan tanpa ikatan? Solusi terbaik adalah membiarkan kancing bawah pada pakaian yang Anda kenakan, tanpa mengikat. Misalnya pada jaket dua kancing, kencangkan saja kancing atas. Jika jaket Anda memiliki tiga kancing, kancing di tengah atau dua atas, kecuali kerahnya didesain untuk dikancingkan seluruhnya.

Pada rompi, kardigan, dan sejenisnya, ikuti aturan dasar untuk membiarkan tombol bawah tidak terpasang. Juga saat mengenakan blazer, kendurkan dulu jaket sebelum duduk.

Kesalahan Kedua: Socks

Jika kita merawat aksesoris seperti kotak saku, dasi atau perhiasan, Mengapa biasanya kita tidak merawat kaus kaki kita seperti itu?

ada beberapa aturan yang harus diikuti saat memakai kaus kaki:

  • Los kaos kaki putih mereka hanya untuk gym.
  • Jika saat kami gunakan kaus kaki miniDaging kulitnya sedikit terlihat, ini terlalu pendek. Ini juga termasuk saat kita duduk.
  • Menjaga kaus kaki Anda sesingkat mungkin saat mengenakan celana pendek. Anda juga dapat memilih untuk memakai kaus kaki atau kaus kaki mini yang tidak terlihat.
  • Saat Anda pergi ke tidur, jangan lupa selalu buka kaos kakimu.

Berikan sentuhan berbeda pada gaya Anda dengan beberapa kaus kaki lucu, dengan warna, cetakan atau kreatif. Itu selalu disarankan untuk juga memiliki sepasang kaus kaki netralTerutama bila yang Anda inginkan adalah memberikan tampilan yang lebih profesional.

Kesalahan Ketiga: Slogan di pakaian Anda tidak boleh terlalu besar

Kita semua suka memakai tanda tangan yang blak-blakan, tetapi ketika slogan dan logo memenuhi sebagian besar pakaian dan menarik semua perhatian pakaian, itu sama sekali tidak terlihat bagus.

Selera yang baik sering kali merupakan kebijaksanaan, dan mengenakan gaya yang lebih mendasar dan bijaksana terasa jauh lebih baik.

Berikut adalah tiga kesalahan paling umum dalam hal berpakaian. Penting untuk diingat bahwa segala sesuatu itu penting dan bahwa segala sesuatu bergantung pada kita masing-masing.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

8 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Didac Jorda dijo

    dengan segala hormat ... apakah Anda memperhatikan semua ini ketika Anda pergi ke jalan? hati-hati, ada mobil yang melaju kencang dan berbahaya…. pakaian hanyalah sepotong kain ... itu memenuhi misi higienis dan jika itu .... sungguh memalukan bahwa kami dihargai untuk sebuah tombol….

    1.    lebih tipis dijo

      Saya tidak tahu seperti apa komentar ini di blog mode pria, atau menurut Anda penulis blog ini akan melihat pakaian sebagai sepotong kain? Tidak masuk akal.

  2.   Silvana dijo

    Bagus !!

  3.   Turo Blandon dijo

    Luar biasa Saya menyukainya, dan itu benar bahkan di kaus kaki kita harus melihat

  4.   marcos dijo

    Saya tidak setuju tentang kaus kaki.

    David Delfin selalu memakai kaus kaki putih:

    http://www.elmundo.es/elmundo/2010/07/07/madrid/1278509054.html

    Saya juga mengonfirmasi karena saya pernah melihatnya di lingkungan terkenal dengan atmosfer bohemian di Madrid. Clacetine putih dan sepatu kets multi-warna.

  5.   Berkelas dijo

    Hai marcos! Tentunya semua tergantung gaya masing-masing orang. Dalam hal ini, David Delfin memiliki gayanya sendiri dan jika dia memilih kaus kaki putih, kami melihatnya sebagai sosok yang fenomenal. Yang penting nyaman dan aman dengan apa yang kamu pakai 😛

    1.    Elena dijo

      Hi there:
      Maaf tidak setuju. Saya suka David Delfin, tapi siapa pun yang memakai kaus kaki putih dengan sepatu gelap itu norak, entah dia seorang desainer hebat atau bukan.
      Saya menghormati opini dengan banyak hal dalam mode, tapi itu salah satu yang tidak bisa saya lakukan.
      Sebuah ucapan

  6.   Elena dijo

    Halo, saya suka postingan ini, karena tidak peduli berapa kali diulangi, selalu ada orang yang memakai celana dalam putih dengan sepatu gelap, dan mereka selalu membuat alasan bahwa mereka tidak punya orang lain. (Nah, Anda membelinya).
    Namun, subjek jaket tidak meyakinkan saya. Karena model-model ini memiliki tubuh yang sempurna dan itu cocok juga, tetapi sepupu saya menikah yang memiliki perut kecil, dan dia memakainya seperti itu karena mereka telah memberitahunya. Sampai saya pergi dan mengencangkan 2 kancing, bagian jaket tidak pas karena terlalu banyak dibuka. (Dia sangat tampan di foto). Jadi sebanyak yang dibutuhkan, saya pikir itu tergantung pada jenis masing-masing dengan orang Amerika.
    Sebuah ucapan